Foto freeimages
Foto freeimages

Tiga Pantangan Selama Kamu Masih PDKT

 

Sudah capek-capek melakukan berbagai cara buat bisa dapetin hatinya dia, ujungnya kamu harus merasa patah hati gara-gara ditolak. Bukan, ditolaknya kamu belum tentu karena dia dari awal nggak suka. Justru, banyak loh yang akhirnya nggak mau jadian karena proses pedekate-nya yang… umm.. nyebelin. Gara-gara cara pendeketan yang nggak pas, cowok yang tadinya sudah mulai buka pintu hati malah mengunci lagi gerbang hatinya.

Sedih memang sedih lihat cowok yang awalnya sudah kasih kode-kode juga suka, eh tiba-tiba berbalik arah. Setelah diusut dari teman, ternyata ada kelakuan kamu yang bikin dia jadi mikir lagi untuk terus jadian. Nah, secara umum ada pantangan yang mesti kamu perhatikan waktu PDKT. Dari semua pantangan itu, ada tiga yang mesti kamu perhatikan biar kamu nggak melakukan hal yang sama.

Posesif
Baru ditinggal mandi 30 menit, udah ada 17 panggilan tidak terjawab. Belum jadi pacar aja udah posesif, gimana kalau jadi pacar? Kalau digituin, pasti deh dia udah membayangkan betapa horrornya pacaran sama kamu dan jadi nggak bebas. Daripada nanti nggak bisa main sama teman-teman satu geng dan sahabat gara-gara cowok yang posesif banget, ya lebih baik nggak aja, deh. Jangan-jangan kamu malah jadi tahanan kota kalo jadian sama dia.

Nyuruh-nyuruh
“Nanti malem kamu temenin aku nobar. Terus, pakai baju ini, ya” Umm… bisa kan bedain nyuruh dan ngajak? Kalau ngajak, berarti kamu punya pilihan. Nah, kalau ngomongnya aja udah kayak gitu, namanya nyuruh. Siapa sih yang mau seenaknay disuruh-suruh?

“Jadi kita gimana?”
Jangan tanya ini kalau pedekate kamu masih seumur jagung. Apa lagi kalau baru seminggu. Dia bisa terpaksa macarin dan nggak beneran karena pengen pacaran. Kali aja dengan bersabar jadi lebih baik, kan?

Masa pedekate tuh lebih rentan daripada masa pacaran, loh. Jadi, lebih hati-hati biar dia dia nggak kabur, yah! (cys)

About admin

Selain publikasi, tim Gregetan juga menyediakan online & digital campaign, layanan content, content creation, content partnership, native ads dan social media consulting. Info lebih lanjut hubungi redaksi@gregetan.com