pantangan di sosial media
foto pixabay

Ini Pantangan di Sosial Media Setelah Putus Pacaran

Yang namanya putus atau mungkin diputusin pas lagi sayang-sayangnya emang asli nggak enak banget. Apalagi, kalo dari masa gebet-menggebet sampe pacaran, kamu setia berbagi segalanya di sosial media. Dari yang makan ramen sampai susu jahe di pinggir jalan, atau berangkat ke sekolah bersama semuanya ada di sosial media. Rasanya, hampir nggak ada kebersamaan kamu yang nggak muncul di sosial media.

Tapi, waktu sudah putus, selfie bareng yang masih ada di sosial media itu bikin ngenes. Apalagi kalau diingat lagi pas masa sayang-sayangnya. Makanya, begitu putus, kayaknya kamu nggak mau mengingat lagi dan berusaha menghapus semua foto itu. Tapi, tunggu dulu. Pas baru putus sebaiknya kamu kenali pantangan di media sosial kayak di bawah ini.

Buru-buru ganti “in a relationship” jadi “single”
Yak, ganti status relationship di Facebook atau yang semacamnya pasti bakal langsung keliatan dan bikin geger semua orang. Nah, daripada kamu berakhir kayak artis yang dikejar-kejar wartawan, mending, cerita dulu aja ke temen-temen deket kamu. Yup, biar nanti mereka yang cerita kalo yang lain (yang nggak terlalu deket itu) pada penasaran.

Unfriend – block – report as spam
Entah di dunia nyata atau dunia maya, saking keselnya, kamu nggak mau lagi berhubungan sama mantan. Eits, tunggu dulu. Nggak perlu sampe segitunya juga, loh. Soalnya, kamu yang sebenernya masih sayang banget itu pasti bakal kangen dan pengen tau kabarnya setelah putus dari kamu. Lah, kalo udah di unfriend bahkan report as spam, jadi susah kan stalking-nya?

Hapus semua foto bareng
Mulai dari ulang tahun, anniversary, sampe yang sengaja ngadain photoshoot, foto kalian yang bertebaran di sosial media itu udah nggak kehitung jumlahnya. Ya, iya sih kalo diliat sekarang emang rasanya malah bikin tambah pedih aja. Tapi, bukan berarti yang bagus-bagus itu nggak berguna di kemudian hari, loh. So, jangan dihapus dulu, ya.

Bikin akun-akunan buat yang enggak-enggak
Yang namanya gatel pengen stalking emang susah buat ditahan. Akhirnya, kamu bikin juga akun-akunan alias akun palsu buat comment di statusnya, posting status yang galau abis, bahkan mungkin yang ngejelek-jelekin mantan. Duh, jangan sampe kayak gini, ya!

Upload foto, video, dan apapun yang bikin kamu kelihatan lemah
Mulai dari upload foto dengan maskara bleberan pertanda kesiram air mata selama tiga jam, sampe video lagi nangis-nangis atau joget yang desperate abis. Ya, iya sih nggak bikin status yang isinya curhat, tapi kalo kayak gitu, sama aja, dong? Ujung-ujungnya bikin kamu keliatan lemah juga. (mns)

 

About admin

Selain publikasi, tim Gregetan juga menyediakan online & digital campaign, layanan content, content creation, content partnership, native ads dan social media consulting. Info lebih lanjut hubungi redaksi@gregetan.com