foto pixabay
foto pixabay

Biar Nggak Salah, Gini Cara Bedakan Suka dan Kagum

 

Nggak ada angin nggak ada hujan, tiba-tiba kamu dibuat bingung sama perasaan kamu sendiri. Penyebabnya sih bisa macam-macam. Apalagi pas habi papasan sama kakak kelas atau senior yang keren. Pas papasan sama dia di kantin, kok rasanya hati jadi adem gimana, gitu ya. Kayak ada angin yang tiba-tiba ngipas-ngipas bikin adem hati, gitu. Terus, tiba-tiba aja ada rasa seneng dan ingin mengulang momen itu lagi. Nggak jarang juga kamu malah berkhayal andai dia jadi pacar kamu. Tapi, lama-lama kamu malah nggak yakin apa bener dia bisa jadi pacar. Ah, jangan-jangan cuma kagum sesaat sama dia.

Bedain rasa kagum dan seneng itu nggak kalah ribut sama soal ujian matematika, loh. Yang kayak gini emang gampang-gampang susah buat dibedain. Kalo kamu emang beneran suka, kamu pasti panas dingin waktu melihatnya ngobrol sama temen sekelasnya yang kebetulan cewek. Semua temannya yang berjenis kelamin perempuan bakal kamu tandain sebagai saingan nomor satu, nomor dua, dan seterusnya.

Bahkan, waktu menolong temen yang nggak sengaja jatuh pas pelajaran olahraga aja bisa banget bikin kamu cemburu dan jadi bad mood seharian. Kalo udah rasa kayak gini yang kamu alami, itu udah tanda-tanda kamu mulai suka.

Nah, sebaliknya nih, kalo kamu ngerasa fine-fine aja waktu dia dikerubutin cewek-cewek, berarti kamu hanya kagum semata. Kamu bahkan merasa bangga karena ternyata dia populer di kalangan anak perempuan. Pas ada cewek yang jalan bareng sama dia pun, kamu cuma mikir betapa beruntungnya cewek itu. Udah, gitu doang, nggak ada yang aneh-aneh. Jadi yang manakah kamu?

 

About admin

Selain publikasi, tim Gregetan juga menyediakan online & digital campaign, layanan content, content creation, content partnership, native ads dan social media consulting. Info lebih lanjut hubungi redaksi@gregetan.com